Cara Berbicara Agar Orang Ingin Mendengarkan

    How to Talk

    Berbicara mungkin adalah hal termudah yang dapat Anda lakukan, tetapi berbicara dengan cara yang orang ingin dengarkan, jelas merupakan salah satu hal tersulit untuk dilakukan.
    Sebenarnya, berbicara adalah alasan mengapa kita memiliki masalah sejak awal, mulai dari konflik sederhana dalam keluarga yang mungkin berakhir dengan istirahat dan merobek seluruh keluarga hingga pertengkaran antara para politisi yang mungkin berakhir dengan perang.
    Itulah mengapa menguasai seni komunikasi mungkin adalah hal terbaik yang dapat Anda lakukan.

    Jadi, mari kita bicara tentang dua aturan yang jika Anda ikuti, orang akan mendengarkan Anda.

    Pilih waktu dan tempat yang tepat


    Seberapa sering Anda berbicara, Anda berbicara tentang topik serius di dapur saat makan malam ketika semua orang memiliki hari yang panjang dan semua yang mereka inginkan adalah bersantai. Atau,

    Mengkritik teman di depan orang lain saat Anda sedang bersantai.

    Berbicara sangat mudah sehingga kita tidak menganggapnya sebagai kegiatan khusus yang harus kita rencanakan dan siapkan, dan itulah sebabnya kita sebagian besar akhirnya melakukannya di waktu dan tempat yang salah.



    Ketika seseorang marah atau mengalami hari yang buruk, ini bukan saatnya untuk mengkritik mereka karena itu hanya akan mengarah pada pertengkaran dan tidak akan menghasilkan sesuatu yang baik. Lain kali, Anda ingin mengeluarkan lelucon atau mengajukan pertanyaan penting, tanyakan pada diri sendiri apakah sekarang waktu yang tepat untuk melakukannya.

    Tahu apa dan mengapa


    Anda harus tahu dengan jelas apa yang Anda katakan dan mengapa? Dan ada tiga langkah untuk itu.

    pertama:


    Apa yang harus diketahui orang lain setelah percakapan dan mengapa?

    Jika Anda tidak dapat meringkas pesan Anda menjadi satu kalimat, maka Anda tidak boleh memulai percakapan karena orang yang Anda ajak bicara, kemungkinan besar akan salah paham dengan Anda..

    Kedua:


    Apa yang harus dia rasakan setelah percakapan?
    Emosi macam apa yang Anda ingin dia alami?
    Apakah Anda ingin dia merasa sedih, bahagia, marah, atau terinspirasi?
    Pernahkah Anda mempertimbangkan hal ini sebelum berbicara dengan seseorang?
    Jika Anda ingin pesan Anda dipahami dengan jelas, Anda harus sangat berhati-hati dengan emosinya



    Ketiga:


    Tindakan apa yang Anda ingin dia lakukan setelah percakapan?
    Membantu Anda keluar, mengubah perilakunya atau Anda ingin dia hanya membaca buku misalnya?
    Masalahnya adalah kita sering membuang kata-kata tanpa tujuan tertentu, sehingga mereka merusak seluruh percakapan.
    Dengan menerapkan dua aturan ini, Anda akan menemukan lebih banyak orang mendengarkan Anda dan Anda akan menghindari banyaknya argumen dan konflik yang tidak perlu.

    No comments